Sejarah Sweter Lengkap

Sebuah sweater (American English ) adalah pakaian rajutan dimaksudkan untuk menutupi badan dan lengan, baik pullover atau cardigan, dibedakan dalam cardigan terbuka di depan sementara pullover tidak. Dalam British English , pullover mungkin juga disebut jumper atau jersey, dan tidak ada yang setara hyponym untuk sweater yang mencakup pullover dan kardigan. Sweater secara tradisional terbuat dari wol, tetapi sekarang dapat terbuat dari kapas, serat sintetis, atau kombinasi dari semuanya. Sweater dipelihara oleh mencuci atau dry cleaning, dan penggunaan roller serat atau pil pisau cukur.




Istilah " sweater " adalah menangkap semua untuk berbagai pakaian rajut . Meskipun istilah sering mengacu pada pullover , itu juga dapat merujuk kepada sebuah kardigan , pakaian yang terbuka dan mengikatkan ke depan . Dalam kedua kelompok , ada berbagai macam desain .Berbagai leher ditemukan , meskipun V -neck , turtleneck dan leher kru paling populer .Pinggang biasanya pada ketinggian pinggul atau sedikit lebih lama , hanya tumpang tindih pinggang celana atau rok seseorang , tetapi dapat bervariasi secara signifikan . 

Hal ini dapat berkisar dari hanya di bawah patung dalam pakaian perempuan sampai pertengahan paha di kedua jenis kelamin, atau bahkan lebih lama dalam variasi rajutan dari shirtdress ponco. Panjang lengan juga bervariasi, mulai dari full-length atau tiga perempat untuk, lengan topi lengan pendek atau tanpa lengan. Jahitan depan atau pembukaan kardigan memungkinkan untuk gaya yang berbeda jauh, seperti surplice atau jaket bolero. Semua keliman mungkin memiliki berbagai jenis perbatasan, seperti picots , ejekan dan embel-embel.

Kain rajut umumnya agak elastis dan memiliki tangan lembut ( merasa atau menggantungkan ) dari kain tenun , sweater yang lebih erat dipasang atau memiliki tirai lembut dapat sesuai dengan baik untuk tubuh tanpa memerlukan menjahit diperlukan dalam pakaian tenun seperti panah , flare
 dan gores . Bahkan ketika membentuk tersebut digunakan , dapat merajut ke dalam kain itu sendiri , tanpa memerlukan jahitan .
Sebuah sweater dengan depan terbuka diikat oleh tombol atau ritsleting umumnya disebut kardigan , tapi nomenklatur untuk gaya lain dalam dialek yang berbeda bisa sangat membingungkan .
 Dalam British English , sweter juga dapat disebut pullover , jumper atau jersey . Di Amerika Serikat Namun , " jumper " mengacu pada gaya gaun tanpa lengan perempuan , dikenakan di atas blus atau kemeja , dan " jersey " mengacu pada kemeja rajut , terutama jika bagian dari seragam atletik . Jika tanpa lengan , pakaian seperti itu dapat disebut sebuah " tank top " di British bahasa Inggris , sementara " tank top " dalam Bahasa Inggris AS mengacu pada baju tanpa lengan atau kaos . Di AS dan Inggris Australia , sweater tanpa lengan juga dapat disebut rompi sweater , terutama jika ia memiliki V -neck dan penampilan agak formal menyerupai rompi formal, pakaian yang dikenal sebagai rompi di Inggris Di Inggris Bahasa Inggris , " rompi " mengacu pada kaos . 

Di Afrika Selatan Inggris , sweter selalu disebut jersey . Dalam olahraga hoki es , bagian atas seragam hoki pemain yang tradisional sweter , dan meskipun hoki modern yang seragam puncak lebih sering jersey , mereka biasanya disebut sebagai " hoki sweater , " terlepas dari gaya , tapi sering , di AS itu disebut hoki " jersey . "
Sweater tipis dapat dipakai terselip di pinggang celana , tetapi jika tidak, sweater pria harus dikenakan untucked .
 Meskipun demikian , beberapa individu , termasuk beberapa aktor televisi dan film , telah dikenal karena memakai terselip -in sweater .

Sweater adalah barang serbaguna pakaian dan dapat dikenakan di atas hampir semua pakaian . Sweater dapat dikenakan dengan kemeja bawah ( dan opsional dasi ) , yang memiliki keuntungan yang memungkinkan pemakainya untuk memiliki pilihan untuk menghapus sweater ketika itu nyaman hangat dan masih mencari rapi dalam banyak situasi . Layering dan kemudahan yang memungkinkan untuk pengaturan suhu adalah manfaat utama dari sweater sebagai artikel pakaian . 

Berbagai metode telah berevolusi untuk mudah membawa sweater , setelah dihapus . Tiga pendekatan yang paling umum adalah : sekitar pinggang (baik kain pinggang , atau tersimpul dalam gaya depan ) dan di atas bahu . Asal usul gaya ini tidak diketahui , meskipun " tersimpul di depan " gaya secara luas disepakati telah dikembangkan di Miami , Florida pada pertengahan 1970-an.
Pada akhir abad ke-20 sweater semakin datang untuk dikenakan sebagai alternatif untuk kemeja ketika bahan halus membuat mereka lebih nyaman di samping kulit .

Sweater Beberapa perempuan dimaksudkan untuk dikenakan berikat , sabuk atau tali kadang-kadang rajutan ke dalam sweater itu sendiri .
 Legging biasanya dikenakan dengan sweater panjang atau gaun sweater .

Sumber: elzaherliana

About Multazam

Multazam
Recommended Posts × +

0 komentar:

Post a Comment